Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Lantik 20 Januari 2021, Joe Biden Jadi Presiden AS Katolik Kedua Setelah John F Kennedy


Pemilihan Presiden Amerika Serikat tahun ini berlangsung panas. Joe Biden, kandidat presiden dari Partai Demokrat berhadapan dengan petahana Donald Trump dari Partai Republik.

Pada Pilpres 3 November lalu, Joe Biden akhirnya menang atas Trump, meski dengan perolehan suara signifikan, di tengah pandemi virus corona yang mendera.

Dengan kemenangan elektoral tersebut, Joe Biden akan menjadi Presiden AS Katolik kedua setelah  John F Kennedy. Momen ini menjadi peristiwa bersejarah bagi Umat Katolik AS dan dunia.

Joe Biden sendiri akan dilantik menjadi Presiden AS ke-46 pada 20 Januari 2021 mendatang.

Selama pidato kemenangannya, Biden merujuk keyakinannya ketika dia mengutip himne "On Eagles 'Wings," yang katanya sangat berarti bagi keluarganya, terutama mendiang putranya, Beau, yang meninggal karena kanker pada 2015.

"Itu menangkap iman yang menopang saya dan yang saya percaya menopang Amerika," kata Biden, sebelum membacakan beberapa liriknya.

James J. Martin SJ, seorang Pastor Yesuit Amerika yang melayani sebagai konsultan untuk sekretaris komunikasi Vatikan, menulis di Twitter tentang pentingnya hal itu.

"Referensi kejutan 'On Eagles' Wings 'oleh @JoeBiden, yang membuat ponsel saya berdengung seperti orang gila, membuat saya sadar: ini berarti empat tahun tidak hanya sebagai presiden Katolik, tetapi juga suntikan budaya #Catholic ke dalam percakapan nasional kita dalam sebuah cara mungkin tidak terlihat sejak JFK," tulis Martin.

Martin juga membagikan tangkapan layar yang menunjukkan "On Eagles 'Wings" menjadi trending di Twitter di AS.

Sr. Simone Campbell, seorang suster Katolik Roma Amerika, pengacara dan aktivis, juga men-tweet tentang Biden. 

"Selamat kepada teman saya, dan Presiden terpilih kita, Joseph R. Biden!" dia menulis. 

"Saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris untuk menciptakan persatuan yang lebih sempurna."

"Senang bangsa kita telah memilih @JoeBiden dan @KamalaHarris untuk membawa kita ke babak baru," lanjut Campbell.

Sementara itu, Uskup Agung José H. Gomez, presiden Konferensi Uskup Katolik AS juga mengeluarkan pernyataan tentang pemilihan tersebut.

"Saya percaya bahwa saat ini dalam sejarah Amerika, umat Katolik memiliki tugas khusus untuk menjadi pembawa damai, untuk mempromosikan persaudaraan dan saling percaya, dan untuk berdoa untuk semangat baru patriotisme sejati di negara kita," kata Gomez dalam pernyataannya.

"Demokrasi menuntut bahwa kita semua berperilaku sebagai orang yang bermoral dan disiplin diri. Demokrasi mengharuskan kita menghormati kebebasan berekspresi pendapat dan memperlakukan satu sama lain dengan kasih dan kesopanan, bahkan ketika kita mungkin sangat tidak setuju dalam perdebatan kita tentang berbagai hal. hukum dan kebijakan publik, "lanjutnya.

"Saat kami melakukan ini, kami mengakui bahwa Joseph R. Biden, Jr., telah menerima cukup suara untuk dipilih sebagai Presiden Amerika Serikat ke-46. Kami mengucapkan selamat kepada Mr Biden dan mengakui bahwa dia bergabung dengan mendiang Presiden John F. Kennedy sebagai presiden Amerika Serikat kedua yang menganut iman Katolik."

Pada Hari Pemilihan, Biden, seorang Katolik yang taat, memulai dengan menghadiri Misa dan mengunjungi kuburan putranya, Beau, dan istri pertamanya Neilia dan bayi perempuan Naomi, yang keduanya tewas dalam kecelakaan mobil pada tahun 1972.

Pada hari Minggu, Biden melakukan hal yang sama, menghadiri Misa bersama putrinya Ashley dan cucunya Hunter di St. Joseph di Gereja Katolik Brandywine di Wilmington, Delaware, dan kemudian mengunjungi kuburan anggota keluarganya.

Iman Katolik Biden menyebabkan sedikit riak di jalur kampanye, sangat kontras dengan perhatian yang melingkupi agama John F. Kennedy ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1960.

Pada saat itu, banyak Protestan yang curiga tentang apakah Kennedy mungkin akan setia kepada Vatikan atas kepentingan AS, dan dia memberikan pidato yang dilaporkan secara luas meyakinkan orang Amerika.

"Saya percaya pada seorang presiden yang pandangan agamanya adalah urusan pribadinya sendiri, tidak dipaksakan olehnya pada bangsa, atau dipaksakan oleh bangsa kepadanya sebagai syarat untuk memegang kantor itu."

Pusat Penelitian Pew (PRC) mencatat bahwa meskipun Katolik telah lama menjadi denominasi agama terbesar di negara itu, hanya dua umat Katolik lainnya - Demokrat Al Smith pada tahun 1928 dan John Kerry pada tahun 2004 - yang pernah menjadi calon presiden dari partai besar.

Pasangan Biden, Wakil Presiden terpilih Kamala Harris menganggap dirinya seorang Baptis tetapi juga tumbuh dengan paparan tradisi Hindu ibunya, dan suaminya, Douglas Emhoff, adalah seorang Yahudi.

"Dari semua tradisi dan ajaran ini, saya telah belajar bahwa iman bukan hanya sesuatu yang kita ungkapkan di gereja dan refleksi doa, tetapi juga dalam cara kita menjalani hidup kita, melakukan pekerjaan kita dan mengejar panggilan kita masing-masing," kata Harris dalam wawancara dengan Religion News Service.

Ketika Harris mulai menjabat, dia akan membuat sejarah sebagai wanita pertama, wakil presiden Amerika keturunan Hitam dan Asia. (Kontan)*

Posting Komentar untuk "Lantik 20 Januari 2021, Joe Biden Jadi Presiden AS Katolik Kedua Setelah John F Kennedy"